Biodata Terbaru

Tenggarong Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Indonesia
Akan berusaha mengabdikan diriku pada Nusa Bangsa serta Agama melalui Institusi MTsN dari Tahun 1989 sampai sekarang & senantiasa Berjuang terus agar benar-benar menjadi pendidik yang profesional sesuai dengan tuntutan UUGD.

lomba roket Air

lomba roket Air
Bu Erna bersama 4 orang siswa MtsN
Sabtu, 20 Maret 2010

Hasil TDS B.Indonesia

Berikut ini hasil Tes daya Serap Bahasa Indonesia 2010

Paket A (Download)

Paket B (Download)
Read More... - Hasil TDS B.Indonesia
Kamis, 18 Desember 2008


skip to main | skip to sidebar
Fisika SMP

Glitter Text Generator
Glitter Text Generator
Minggu, 2008 Desember 07
Pathways of Power Overview

Switching electricity on and off

Electricity moves at nearly the speed of light. That's almost 300,000 kilometres (or 7.5 times around the Earth) in just one second. When you switch on an appliance the power is instantly transmitted from the power station to your home.

The rate at which electricity can do work (power) depends on the electrical pressure (voltage) and number of electrons flowing (current).


Electricity only travels along conductors - substances which allow a flow of electrons. The best conductors are metals such as copper and aluminium. Wires made of these metals are used to carry electricity from one place to another.

The power station is like a giant pump forcing electrons to travel along wires. Like the water in a tap electrons are under pressure in the wires leading to the power points in your home. When you plug in and switch on, a connection is made between the wires in the power point and those leading through the appliance. A flow of electrons takes place around the circuit. Electrical energy is converted to other forms such as heat energy or mechanical energy. Electric current enters an appliance under a pressure of about 240 volts and leaves at a reduced pressure (close to zero volts).
Source :Hands On
Energy Discovery Centre
klik sini, lanjuttt......
Diposkan oleh Fisika SMP - Junior Highschool Physics di 06:30 0 komentar Link ke posting ini
Label: materi klas 9
Senin, 2008 November 24
bahan remedial kls 8

Bahan remedial klas 8i, coba pelajari gambar di bawah, kaitkan dengan konsep energi potensial dan energi kinetik, jelaskan....ntar kalo ketemu guru di kelas.

diambil dari

klik sini, lanjuttt......
Diposkan oleh Fisika SMP - Junior Highschool Physics di 23:10 0 komentar Link ke posting ini
AC/DC: What's the Difference?

In 1887 direct current (DC) was king. At that time there were 121 Edison power stations scattered across the United States delivering DC electricity to its customers. But DC had a great limitation -- namely, that power plants could only send DC electricity about a mile before the electricity began to lose power. So when George Westinghouse introduced his system based on high-voltage alternating current (AC), which could carry electricity hundreds of miles with little loss of power, people naturally took notice. A "battle of the currents" ensued. In the end, Westinghouse's AC prevailed.

But this special feature isn't about the two electrical systems and how they worked. Rather, it's a simple explanation that shows the difference between AC and DC.
To find out more about alternating and direct current, what exactly an electric current is, and two ways that the currents can be produced, check out the interaction to the left and the pages that follow.
DC (Direct Current)


AC (Alternating Current)

Imagine that you're holding a garden hose -- one with no nozzle attached. With nothing to obstruct the water, it pours out of the hose's end freely. But if you place your thumb over the end of the hose, the water's going to squirt out. The reason it does is because of the resistance created by your thumb.

It works much the same way for a light bulb. Electrons move relatively freely through the wire, then they come to the bulb's filament, which resists the flow of electrons.

The electrons can get through, but not as easily as they can through the wire. The work done overcoming the resistance causes the filament to heat up and to give off light.

From : American Experience

klik sini, lanjuttt......
Diposkan oleh Fisika SMP - Junior Highschool Physics di 21:56 1 komentar Link ke posting ini
Label: materi klas 9
Sabtu, 2008 November 22
Pesawat Sederhana (Simple Machine)

A machine is a tool used to make work easier. Simple machines are simple tools used to make work easier. Compound machines have two or more simple machines working together to make work easier.

In science, work is defined as a force acting on an object to move it across a distance. Pushing, pulling, and lifting are common forms of work. Furniture movers do work when they move boxes. Gardeners do work when they pull weeds. Children do work when they go up and down on a see-saw. Machines make their work easier. The furniture movers use a ramp to slide boxes into a truck. The gardeners use a hand shovel to help break through the weeds. The children use a see-saw to go up and down. The ramp, the shovel, and the see-saw are simple machines.

Inclined Plane
A plane is a flat surface. For example, a smooth board is a plane. Now, if the plane is lying flat on the ground, it isn't likely to help you do work. However, when that plane is inclined, or slanted, it can help you move objects across distances. And, that's work! A common inclined plane is a ramp. Lifting a heavy box onto a loading dock is much easier if you slide the box up a ramp--a simple machine.
Instead of using the smooth side of the inclined plane, you can also use the pointed edges to do other kinds of work. For example, you can use the edge to push things apart. Then, the inclined plane is a wedge. So, a wedge is actually a kind of inclined plane. An axeblade is a wedge. Think of the edge of the blade. It's the edge of a smooth slanted surface. That's a wedge!
Now, take an inclined plane and wrap it around a cylinder. Its sharp edge becomes another simple tool: the screw. Put a metal screw beside a ramp and it's kind of hard to see the similarities, but the screw is actually just another kind of inclined plane. Try this demonstration to help you visualize. How does the screw help you do work? Every turn of a metal screw helps you move a piece of metal through a wooden space. And, that's how we build things!
Try pulling a really stubborn weed out of the ground. You know, a deep, persistent weed that seems to have taken over your flowerbed. Using just your bare hands, it might be difficult or even painful. With a tool, like a hand shovel, however, you should win the battle. Any tool that pries something loose is a lever. A lever is an arm that "pivots" (or turns) against a "fulcrum" (or point). Think of the claw end of a hammer that you use to pry nails loose. It's a lever. It's a curved arm that rests against a point on a surface. As you rotate the curved arm, it pries the nail loose from the surface. And that's hard work!
Wheel and Axle
The rotation of the lever against a point pries objects loose. That rotation motion can also do other kinds of work. Another kind of lever, the wheel and axle, moves objects across distances. The wheel, the round end, turns the axle, the cylindrical post, causing movement. On a wagon, for example, the bucket rests on top of the axle. As the wheel rotates the axle, the wagon moves. Now, place your pet dog in the bucket, and you can easily move him around the yard. On a truck, for example, the cargo hold rests on top of several axles. As the wheels rotate the axles, the truck moves.
Instead of an axle, the wheel could also rotate a rope or cord. This variation of the wheel and axle is the pulley. In a pulley, a cord wraps around a wheel. As the wheel rotates, the cord moves in either direction. Now, attach a hook to the cord, and you can use the wheel's rotation to raise and lower objects. On a flagpole, for example, a rope is attached to a pulley. On the rope, there are usually two hooks. The cord rotates around the pulley and lowers the hooks where you can attach the flag. Then, rotate the cord and the flag raises high on the pole.
If two or more simple machines work together as one, they form a compound machine. Most of the machines we use today are compound machines, created by combining several simple machines. Can you think of creative ways to combine simple machines to make work easier? Think about it.

Minggu depan, tuk kls 9 masuk ke materi Daya dan Energi Listrik, coba pelajari materinya.
klik sini, lanjuttt......
Diposkan oleh Fisika SMP - Junior Highschool Physics di 16:44 2 komentar Link ke posting ini
Label: materi kelas 8, materi klas 9
Rabu, 2008 November 05
Minggu depan ulangan ya...

Pelajari soal2 kelas 9 disini!

klik sini, lanjuttt......
Diposkan oleh Fisika SMP - Junior Highschool Physics di 23:02 3 komentar Link ke posting ini
Label: materi kelas 8, materi klas 9
KIR Fisika minggu ini...

KIR Fisika minggu ini akan membuat Generator Van de Graff, generator ini dirancang oleh seorang alumni Greeone (blognya Budak Fisika). Selamat membuat !!
Bahan :
• Kaleng minuman ringan bekas
• Paku kecil
• Tabung sekering
• Karet gelang
• Motor DC (biasanya terdapat pada mobil mainan)
• Baterai 9 volt
• Wadah baterai
• Gelas plastik
• Lem secukupnya
• Kabel serabut secukupnya
• Pipa PVC 20 cm
• Pipa PVC “T”
• Plester 1 buah
• Kayu ukuran 15cmx15cm
Alat perkakas :
•Gergaji besi 1 buah
•Tang pemotong 1 buah
•Tang penjepit 1 buah
•Penggaris 30 cm 1 buah
•Bor listrik 1 buah
(to be continued..)

klik sini, lanjuttt......
Diposkan oleh Fisika SMP - Junior Highschool Physics di 08:56 2 komentar Link ke posting ini
Label: materi KIR
Selasa, 2008 November 04
Sekolah bermutu ngga harus megah...

Belajar dari Qaryah Thayyibah, Pendidikan Alternatif yang Membebaskan
klik sini, lanjuttt......
Diposkan oleh Fisika SMP - Junior Highschool Physics di 21:14 0 komentar Link ke posting ini
Senin, 2008 November 03
Khabar SBI

Ternyata kemampuan bahasa inggris guru2, enggak jelek2 amat...(masa...sich?)
klik sini, lanjuttt......
Diposkan oleh Fisika SMP - Junior Highschool Physics di 21:48 0 komentar Link ke posting ini
Sabtu, 2008 November 01
Belajar di alam bebas

X-cool GreeOne di Ciwangun Indah Camp...Klik sini!
klik sini, lanjuttt......
Diposkan oleh Fisika SMP - Junior Highschool Physics di 17:42 0 komentar Link ke posting ini
Kamis, 2008 Oktober 30
Mau kemana SBI ??

Dalam ”Pedoman Penjaminan Mutu Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional pada Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah tahun 2007”, bahwa Sekolah/Madrasah Bertaraf Internasional merupakan ”Sekolah/Madrasah yang sudah memenuhi seluruh Standar Nasional Pendidikan (SNP) dan diperkaya dengan mengacu pada standar pendidikan salah satu negara anggota Organization for Economic Co-operation and Development dan / atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan, sehingga memiliki daya saing di forum internasional”.

Sesuai dengan konsepsi SBI di atas, maka dalam upaya mempermudah sekolah dalam memahami dan menjabarkan secara operasional dalam penyelenggraan pendidikan yang mampu menjamin mutunya bertaraf internasional, maka dapat dirumuskan bahwa SBI pada dasarnya merupakan pelaksanaan dan pemenuhan delapan unsur SNP sebagai indikator kinerja kunci minimal dan ditambah (dalam pengertian ditambah atau diperkaya/dikembangkan/diperluas/diperdalam) dengan x yang isinya merupakan penambahan atau pengayaan/pemdalaman/penguatan/perluasan dari delapan unsur pendidikan tersebut serta sistem lain sebagai indikator kinerja kunci tambahan yang berstandar internasional dari salah satu anggota OECD dan/atau negara maju lainnya.
Oleh karena itu bagi sekolah yang akan melakukan adaptasi ataupun adopsi, perlu mencari mitra internasional, misalnya sekolah-sekolah dari negara-negara anggota OECD yaitu: Australia, Austria, Belgium, Canada, Czech Republic, Denmark, Finland, France, Germany, Greece, Hungary, Iceland, Ireland, Italy, Japan, Korea, Luxembourg, Mexico, Netherlands, New Zealand, Norway, Poland, Portugal, Slovak Republic, Spain, Sweden, Switzerland, Turkey, United Kingdom, United States dan negara maju lainnya seperti Chile, Estonia, Israel, Russia, Slovenia, Singapore dan Hongkong yang mutunya telah diakui secara internasional. Atapun dapat juga bermitra dengan pusat-pusat pelatihan, industri, lembaga-lembaga tes/sertifikasi internasional seperti misalnya Cambridge, IB, TOEFL/TOEIC, ISO, pusat-pusat studi dan organisasi-organisasi multilateral seperti UNESCO, UNICEF, SEAMEO, dan sebagainya.
Sekarang kita tilik apa yang terjadi di lapangan?
Sadarkah pemerintah, seberapa banyak target yang telah atau akan tercapai selama merintis sekolah bertaraf internasional ini? Meski penelitian tentang hal yang mendasar tsb belum dilakukan, namun keluh kesah cenderung mendahului pujian akan hasil yang diperoleh. Sudahkah pemerintah sadar berapa prosentase guru (terutama guru MIPA) yang tidak memadai untuk melaksanakan pembelajaran menggunakan bahasa Inggris, sementara perlu dipertanyakan :apakah semua guru MIPA menguasai konsep pembelajaran MIPA atau minimal memahami struktur kontekstualnya?
Sehingga, alih-alih untuk mengacu pada standar pendidikan salah satu negara anggota Organization for Economic Co-operation and Development dan / atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan, untuk mengatasi kemelut di dalam sekolah sendiri saja merupakan sesuatu yang rumit dan tidak dipungkiri membutuhkan evolusi budaya mental yang menuju ke arah perbaikan yang sifatnya tak terbatas, istigfar deh.. berapa uang rakyat untuk mendanai program ini - terbuang percuma..

Contoh kecil saja ; untuk melangkah ke perubahan SSN menjadi SBI diperlukan minimal :
1. Semua laboratorium harus bertaraf internasional. Apakah pemerintah sudah menyediakan ini? Atau apakah masyarakat siap mendanainya? Sementara di lapangan - mayoritas guru berkeluh kesah - untuk melaksanakan praktikum di kelas amat sulit karena tidak adanya ketersediaan fasilitas, bahan praktikum, alat praktikum, bahkan sampai ketersediaan air pun sering menjadi masalah. Meski ini tidak berlaku bagi guru-guru yang biasa bereksplorasi di luar kelas.
2. Kebutuhan akan fasilitas IT harus bertaraf internasional. Sebagai contoh: sudah cukupkah komputer/laptop untuk guru, untuk siswa? Sudah memadaikah internet di sekolah? Sudah adakah website sekolah sebagai jendela informasi sekolah? Sudah canggihkah sehingga semua guru menguasai IT, minimal tidak canggung di depan komputer? Bagaimana sekolah akan mencari mitra internasional, misalnya sekolah-sekolah dari negara-negara anggota OECD yaitu: Australia, Austria, Belgium, Canada, Czech Republic, Denmark, Finland, France, Germany, Greece, Hungary, Iceland, Ireland, Italy, Japan, Korea, Luxembourg, Mexico, Netherlands, New Zealand, Norway, Poland, Portugal, Slovak Republic, Spain, Sweden, Switzerland, Turkey, United Kingdom, United States dan negara maju lainnya seperti Chile, Estonia, Israel, Russia, Slovenia, Singapore dan Hongkong yang mutunya telah diakui secara internasional, sementara SDM sekolah belum sepenuhnya menguasai IT, mengerti internet, paham akan komunikasi internasional, mengerti akan bahasa Internasional,........???? Jelas PEMERINTAH harus memperhatikan hal ini. Jangan sampai- pemecahannya baru pada taraf - seperti mengadakan pelatihan lokal yang belum jelas mutunya, memberangkatkan pejabat-pejabat ke luar negri yang nantinya toh sang pejabat tidak mengajar di kelas, mendahulukan studi banding ke luar negri sambil tidak tahu untuk apa manfaatnya terhadap dampak pendidikan di sekolah atau dampak positifnya terhadap siswa.
3.Kendala bahasa adalah kendala yang paling utama. Sedangkan untuk memotivasi kebanyakan guru agar mau belajar berbahasa Inggris dengan benar - minimal terdengar baik di depan siswa, sungguh sebuah pekerjaan besar dan merepotkan pihak manajerial. Kalau Pemerintah tidak percaya, coba saja sekali-kali terjun ke lapangan mengadakan sidak, apakah benar program English - Day ini berjalan di setiap sekolah-sekolah rintisan SBI.

Sehingga, beberapa ciri esensial dari SBI ditinjau dari komponen pendidikan yang berdaya saing tinggi yaitu:

* Output/outcomes SBI dikatakan memiliki daya saing internasional antara lain bercirikan: (1) lulusan SBI dapat melanjutkan pendidikan pada satuan pendidikan yang bertaraf internasional, baik di dalam maupun di luar negeri, (2) lulusan SBI dapat bekerja pada lembaga-lembaga internasional dan/atau negara-negara lain, dan (3) meraih medali tingkat internasional pada berbagai kompetisi sains, matematika, teknologi, seni, dan olah raga. Proses penyelenggaraan dan pembelajaran dikatakan memiliki daya saing internasional antara lain cirinya telah menerapkan berbagai model pembelajaran yang berstandar internasional, baik yang bersifat pembelajaran teori, eksperimen maupun praktek;

* Proses pembelajaran, penilaian, dan penyelenggaraan harus bercirikan internasional, yaitu: (1) pro-perubahan yaitu proses pembelajaran yang mampu menumbuhkan dan mengembangkan daya kreasi, inovasi, nalar dan eksperimentasi untuk menemukan kemungkinan-kemungkinan baru, a joy of discovery; (2) menerapkan model pembelajaran aktif, kreatif, efektif dan menyenangkan; student centered; reflective learning; active learning; enjoyble dan joyful learning; cooperative learning; quantum learning; learning revolution; dan contextual learning, yang kesemuanya itu telah memiliki standar internasional; (3) menerapkan proses pembelajaran berbasis TIK pada semua mata pelajaran; (4) proses pembelajaran menggunakan bahasa Inggris khususnya mata pelajaran sains, matematika, dan teknologi; (5) proses penilaian dengan menggunakan model-model penilaian sekolah unggul dari negara anggota OECD dan/atau negara maju lainnya yang mempunyai keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan; dan (6) dalam penyelenggaraannnya harus bercirikan utama kepada standar manajemen internasional yaitu mengimplementasikan dan meraih ISO 9001 versi 2000 atau sesudahnya dan ISO 14000, dan menjalin hubungan sister school dengan sekolah bertaraf internasional di luar negeri.

* Input SBI yang esensial bercirikan internasional antara lain: (a) telah terakreditasi dari badan akreditasi sekolah di salah satu negara anggota OECD dan atau negara maju lainnya yang memiliki keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan; (b) standar kelulusan lebih tinggi daripada standar kelulusan nasional, sistem administrasi akademik berbasis TIK, dan muatan mata pelajaran sama dengan muatan mata pelajaran (yang sama) dari sekolah unggul diantara negara anggota OECD atau negara maju lainnya yang memiliki keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan; (c) jumlah guru minimal 20% berpendidikan S2/S3 dari perguruan tinggi yang program studinya terakreditasi A dan mampu berbahasa inggris aktif, kepala sekolah minimal berpendidikan S2 dari perguruan tinggi yang program studinya terakreditasi A dan mampu berbahasa inggris aktif, serta semua guru mampu menerapkan pembelajaran berbasis TIK; (d) tiap ruang kelas dilengkapi sarana dan prasarana pembelajaran berbasis TIK, perpustakaan dilengkapi sarana digital/berbasis TIK, dan memiliki ruang dan fasilitas multi media; dan (e) menerapkan berbagai model pembiayaan yang efisien untuk mencapai berbagai target indikator kinerja kunci tambahan.

..........mudah-mudahan pelaksanaannya tidak membuang-buang waktu dan dana yang relatif tidak kecil. Jelas PEMERINTAH harus memperhatikan langkah-langkah yang lebih efisien dan efektif. Apakah itu? ....dahulukan pemberian peningkatan SDM bukan kepada siapa-siapa, tapi kepada para guru yang langsung memberikan pembelajaran kepada siswa di kelas; langsung kepada guru mata pelajaran yang dijadikan taraf internasional, bukan kepada guru bahasa sunda, guru ORKES, guru BP, pejabat yang tidak pernah masuk kelas,....atau pihak-pihak lain yang tidak ada kaitannya dengan siswa seperti pejabat struktural di dinas pendidikan, pengawas,konsultan,......saklek memang! namun apakah kita tidak akan mau jujur untuk memperoleh kemajuan pendidikan.
(to be continued..)

klik sini, lanjuttt......
Diposkan oleh Fisika SMP - Junior Highschool Physics di 09:51 0 komentar Link ke posting ini
Posting Lama
Langgan: Entri (Atom)
Ceuk Einstein ceunahh.....

Albert Einstein Quotes Generator
ayo silahturahmi
Who links to me?
About Me
Foto Saya

Fisika SMP - Junior Highschool Physics

Lihat profil lengkapku
YM: fisika-smp
temen kita (1)
Ikuti blog ini
Berhenti ikuti
Anisa Riska Juwita
1 Pengikut Lihat Semua Manage
Download materi

* Listrik Dinamis
* silabus+penilaian
* alat ukur - animasi
* listrik-animasi
* model atom-animasi
* Energi Mek-animasi
* Energi Mek.2-animasi
* contoh rpp
* listrik statis
* UN mat SMP
* UN bhs Ing SMP
* UN fis SMA
* UN kim SMA
* UN mat SMA

Anda Pengunjung ke ... (Sejak 23 02 2008)
html counter code hard drive recovery
hard drive recovery services
lokasi pengunjung
Recent Visitors
Top Samarinda Blogs
Click to get FEEDJIT
Pesan..& curhat...
Name :
Web URL :
Message :
open smileys
close smileys
:) :( ;) :p :lurk
:D :x :"> :-$ :killself
:(( #-o >:D< :-* :gun
=D> :)) =)) :)>- :hityou
\:D/ X-( :cheer I-) :oops
:angry :drink :jump >:) :horse
:nono :kiss :thumb :no :rock
:wavey :worry :headache :runaway :sorry
:surprise :sos :bomb :blah :hit
:yuhuu :banana :jumpdie :together :2gun
Jangan membuka situs /web yang :
1. Tidak penting manfaatnya.
2. Berbau kata2 jorok, dan tidak senonoh.
3. berisi gambar2 tidak sopan, tidak wajar, tidak
pantas untuk dilihat.


Program Afiliasi Ebook-id
Live Traffic Feed
Top Samarinda Blogs
Samarinda, Kalimantan Timur arrived from on "Fisika SMP"
Jakarta, Jakarta Raya arrived from on "Fisika SMP: Struktur Atom : tuk klas 9"
Bandung, Jawa Barat arrived from on "Fisika SMP"
Bandung, Jawa Barat arrived from on "Fisika SMP: Januari 2008"
Samarinda, Kalimantan Timur arrived from on "Fisika SMP: Latihan soal tuk mid test"
Jepara, Jawa Tengah arrived on "Fisika SMP: fisika listrik statis"
Mataram, Nusa Tenggara Barat arrived from on "Fisika SMP: Oktober 2007"
Bandung, Jawa Barat arrived from on "Fisika SMP: Mo ulum... latihan soal dulu dong"
Medan, Sumatera Utara arrived from on "Fisika SMP"
Banjarmasin, Kalimantan Selatan arrived from on "Fisika SMP: Mo ulum... latihan soal dulu dong"
Watch in Real-Time
∙ Ignore my browser
∙ Live Traffic Map
∙ Popular Pages Today
Click to get FEEDJIT

* jalan-jalan (3)
* materi kelas 7 (20)
* materi kelas 8 (4)
* materi KIR (15)
* materi klas 9 (10)
* nasa (2)
* nilai (3)
* refreshing (20)
* silahkan ngambek (29)
* soal-soal fisika (3)

Tuk kelas 8

1. When the forces acting on an object are balanced (or no resultant forces are acting on an object), (a) if it at rest, it will remain at rest (b) if it is moving, it will continue moving at constant speed in a straight line 2. When the forces on an object unbalanced, aresultant force acts on the object and it accelerates (or decelerates).


Semua Komentar


Semua Komentar
Enter your search terms
Submit search form

Blog Pendidik /
Tukar-menukar link,OK...
Please.... copy kode di atas...!
Ntar aq link balik...!
Blog Archive

* ▼ 2008 (80)
o ▼ Desember (1)
+ Pathways of Power Overview
o ► November (8)
+ bahan remedial kls 8
+ AC/DC: What's the Difference?
+ Pesawat Sederhana (Simple Machine)
+ Minggu depan ulangan ya...
+ KIR Fisika minggu ini...
+ Sekolah bermutu ngga harus megah...
+ Khabar SBI
+ Belajar di alam bebas
o ► Oktober (8)
+ Mau kemana SBI ??
+ Jangan hanya teori, meski alat terbatas
+ Kir bikin rocket racer
+ Materi listrik : Hambatan
+ Vice Governor Dede Yusuf visited the greeone...
+ guru profesional
+ lebaran...jalan2
+ Dasar-dasar listrik
o ► September (6)
+ Cimahi bakal berubah
+ Masih tentang H.Newton + Gerak
+ listrik statis + remedial klas 9..
+ Ternyata kelas 9...
+ KIR - Buat Roket
+ Latihan soal tuk mid test
o ► Agustus (5)
+ Ramadhan kembali hadir
+ Struktur Atom : tuk klas 9
+ Buku pegangan fisika siswa kelas 9
+ Gree one Ultah
+ Praktek lagi...
o ► Juli (10)
+ Perut Tumbuh Kawat, Klik di sini !!
+ Partial Eclipse, Total Fun
+ Bisa ngga kita lihat hujan meteor???
+ fisika listrik statis
+ Dunia tempat kita berpijak..
+ Yang sebaiknya dimiliki oleh guru...
+ Lagi2 Tenaga Air... elektrolisa maksudnya...
+ Mobil bertenaga air... keren euy!
+ sumber bio energi padat
+ Supernova
o ► Juni (7)
+ Albert Einstein Quotes The world is not dangerous...
+ Terimakasih...
+ Rapor 7 A
+ Lihat nilai...di dunia anak...
+ Remedial
+ jalan2 ke jogja
+ Ulangan Terakhir dan Jawabannya
o ► Mei (4)
+ Berkreasi melalui bunga
+ Proyek akhir smester
+ SMS Santet.... Secara fisika kayaknya ngga logis d...
+ SMS Santet.... Secara fisika kayaknya ngga logis d...
o ► April (4)
+ Penyakit Organisasi
o ► Maret (9)
o ► Februari (8)
o ► Januari (10)

* ► 2007 (35)
o ► Desember (9)
o ► November (6)
o ► Oktober (19)
o ► September (1)

Tambah tua ya..taubat atuh.

Free Blog Content
Berbagai hikmah...
Aku tidak akan menghimpun dua macam ketakutan bagi hamba-Ku dan tidak jua akan mengumpulkan dua rasa aman baginya. Jika ia merasa aman dari Ku di dunia, Aku akan berikan rasa takut kepadanya pada hari Akhir. Dan jika ia merasa takut kepada-Ku di dunia,Aku akan berikan kepadanya rasa aman di hari Akhir.....(nah, berarti kita harus ingat kampung akhirat...)

Sesungguhnya Aku (Allah) bukan Pengabul setiap ucapan dan kata-kata ahli hikmah, akan tetapi Aku mengabulkan cita-cita serta kehendak nafsu yang mendorong pada perbuatan yang dicintai dan diridlai oleh-Ku. Aku jadikan hikmah dan ketenangan pada jiwanya, sebagai imbalan pujian kepada-Ku meskipun ia tidak mengucapkan sepatah kata pun....(hati2 lho,Tuhan selalu mengetahui isi hati kita..!)

Nabi SAW pernah berjalan melalui pasar dan orang banyak mengikutinya. Kebetulan beliau melalui bangkai anak seekor kambing yang putus telinganya. Ditunjukkannya kambing tsb sambil bersabda : " Siapa diantara kalian yang mau membeli kambing ini dengan harga satu dirham?"
Orang-orang menjawab : " Kami tidak ingin memilikinya". Nabi bersabda: "Apakah kalian mau memilikinya tanpa bayaran?" Mereka menjawab : "Demi Allah, sekiranya kambing ini hidup pun kami tidak menyukainya, karena telinganya putus, apalagi sudah mati begini,apa untungnya...?" Nabi SAW bersabda : " Demi Allah, sesungguhnya dunia ini menurut pandangan Allah, lebih hina dari pandanganmu terhadap bangkai kambing ini..."

Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala yang diusahakannya dan ia mendapat siksa yang dikerjakannya. : "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma'aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang ingkar."(Al Baqarah 286) Game Gratis
Search the Web:

Entrepreneurship...bagus juga
Cara Berbisnis di Internet (Recommended)
Mendapatkan Uang dengan Bekerja di Rumah!

Bisnis Terdahsyat 2008 Garansi 200%
Rahasia Menghasilkan $1000 pertama Anda , Melalui

Bisnis Online Yang Aneh
Masa hanya dengan mengiklankan suatu produk bisa d

Cari Uang di Internet
Cara Sukses Bisnis Online dengan Memanfaatkan Wakt

Rp98rb utk Komisi Pasti Selamanya!
Hanya Rp98rb 1 X Seumur Hidup utk Komisi Pasti Sel

Bisnis online terpercaya
Investasi 120rb, mudah raih jutaan rupiah. Garansi

Uang Mengalir dari JAUH...

bisnis online abad ini.jika gagal,GARANSI MODAL KE
cabang lain

Dunia Anak


December 6, 2008
A great deal of fossil fuel is burnt in…
* Kiat menghadapi guru galak.

December 3, 2008
Belakangan ini, banyak keluhan para siswa mengenai pola -…
* Energy Conservation on an Incline

December 3, 2008
Consider an ordinary lab cart loaded with bricks and…

Subscribe to this Feed
Headlines by FeedBurner
Read More... - smp


Read More... - fis
Rabu, 17 Desember 2008


Sekolah Menengah Pertama
Kelas : 3, Ujian Akhir Sekolah (Ilmu Pengetahuan Alam/Tahun 2007)
Tanggal : 15 Desember 108
Jumlah Soal : 40 soal (Benar : 0, Salah : 40)
Mulai : 18:42:09
Selesai : 19:10:42
Lama : 00:28:34
Waktu : 120 menit
Sisa : 91 menit, 26 detik


No. Jawab Kunci Keterangan
1. 0 B Salah
2. 0 C Salah
3. 0 D Salah
4. 0 A Salah
5. 0 B Salah
6. 0 A Salah
7. 0 B Salah
8. 0 C Salah
9. 0 A Salah
10. 0 C Salah
11. 0 D Salah
12. 0 D Salah
13. 0 C Salah
14. 0 D Salah
15. 0 C Salah
16. 0 D Salah
17. 0 A Salah
18. 0 B Salah
19. 0 B Salah
20. 0 D Salah
21. 0 C Salah
22. 0 D Salah
23. 0 B Salah
24. 0 D Salah
25. 0 C Salah
26. 0 C Salah
27. 0 C Salah
28. 0 A Salah
29. 0 B Salah
30. 0 B Salah
31. 0 C Salah
32. 0 B Salah
33. 0 A Salah
34. 0 C Salah
35. 0 A Salah
36. 0 B Salah
37. 0 D Salah
38. 0 B Salah
39. 0 A Salah
40. 0 A Salah
Home Copyright © 1999-2008, InVirCom, All rights reserved.
Homepage : http:/
Read More... - kunci

soal fisika

Jumlah Soal : 40 soal
Waktu : 120 menit
Mulai : 18:42:09
Selesai : 20:42:09
Sisa :
15 Desember 108

Kelas : 3, Ujian Akhir Sekolah (Ilmu Pengetahuan Alam/Tahun 2007)

1. Bentuk paruh burung yang panjang dan tebal menunjukkan adanya adaptasi secara ........

A. fisiologi
B. morfologi

C. tingkah laku
D. biologi

2. Di bawah ini merupakan bahan yang diperlukan dalam fotosintesis kecuali ........

A. cahaya
B. air

C. oksigen
D. karbon dioksida

3. Perkembangbiakan tidak kawin pada tumbuhan disebut perkembangbiakan secara ........

A. generatif
B. seksual

C. melahirkan
D. vegetatif

4. Suatu penyakit yang akan timbul bila kekurangan vitamin A (thiamin) adalah ........

A. rabun senja
B. rakitis

C. beri-beri
D. dermatitis

5. Hewan yang memiliki dua alat kelamin sekaligus seperti cacing dan bekicot dinamakan hewan ........

A. isogami
B. hermaprodit

C. ovipar
D. vivipar

6. Berikut ini termasuk kelompok karnivora ........

A. elang, ular dan kucing
B. kelelawar, ulat dan anjing

C. buaya, banteng dan burung pipit
D. katak, cicak dan keluwing

7. Perkawinan silang dengan hanya melibatkan satu sifat beda disebut perkawinan secara........

A. trihibrid
B. monohibrid

C. hibrid
D. dihibrid

8. Di bawah ini termasuk alat-alat pernapasan pada tubuh manusia, kecuali ........

A. hidung
B. laring

C. hati
D. paru-paru

9. Hasil persilangan bunga pukul empat merah dengan putih yang memiliki sifat intermediet, maka perbandingan fenotip pada F2-nya ........

A. 1 : 2 : 1
B. 9 : 3 : 3 : 1

C. 3 : 1
D. 9 : 1

10. Minuman yoghurt dibuat dari ........

A. susu yang dipasteurisasi
B. glukosa yang difermentasi
C. susu yang diasamkan mikroorganisme
D. buah anggur yang difermentasi

11. Faktor-faktor yang menyebabkan jumlah kelahiran berkurang adalah ........

A. bencana
B. kejahatan

C. mempercepat usia kawin
D. keluarga berencana

12. Tanaman pengganggu yang tumbuh di sekitar atau di sela-sela tanaman pangan disebut........

A. saprofit
B. hama

C. gulma
D. parasit

13. Seorang ahli yang pertama menerangkan tentang genetika adalah ........

A. Charles Darwin
B. JB. Lanmarck

C. Gregor Mendel
D. C. Linnaues

14. Perbandingan fenotip F2 dari persilangan monohibrid adalah ........

A. 1 : 1 : 1
B. 1 : 2 : 1

C. 1 : 1
D. 3 : 1

15. Perpindahan penduduk dari tempat yang padat penduduknya, ke tempat yang jarang penduduknya disebut ........

A. migrasi
B. imigrasi

C. transmigrasi
D. emigrasi

16. Kegiatan pengukuran yang menggunakan satuan baku adalah ........

A. panjang meja dengan jengkal
B. volum benda dengan gelas
C. luas tanah dengan tombak
D. waktu dengan stopwatch

17. Gaya yang menyebabkan benda jatuh ke bawah yaitu ........

A. gaya gravitasi bumi
B. gaya dorong bumi

C. gaya kimia
D. gaya otot

18. Gaya 500 N bekerja pada permukaan seluas 2,5 m². Tekanannya ........

A. 20 Pa
B. 200 Pa

C. 2000 Pa
D. 2 Pa

19. Pada peristiwa pengereman terjadi perubahan energi ........

A. listrik menjadi panas
B. kinetik menjadi panas

C. kinetik menjadi potensial
D. listrik menjadi kinetik

20. Sebuah balok kayu didorong dengan gaya 200 N sehingga berpindah sejauh 2 m, usaha yang dilakukan balok kayu tersebut ........

A. 20 J
B. 100 J

C. 200 J
D. 400 J

21. Suhu tubuh orang yang sehat adalah ........

A. 43°C
B. 40°C

C. 37°C
D. 35°C

22. Suatu sumber getar menghasilkan frekuensi 20Hz. Periode getaran tersebut adalah ........

A. 20 s
B. 2 s

C. 0,5 s
D. 0,05 s

Satu gelombang yaitu ........

A. A-B-C-D
B. A-B-C

C. A-C-D
D. A-B-C-D-A

24. Bunyi tidak dapat merambat melalui ........

A. benda padat
B. benda cair

C. gas
D. hampa udara

25. Dua muatan yang sejenis jika didekatkan akan ........

A. bertolak belakang
B. menarik dan menolak

C. tolak menolak
D. tarik menarik

26. Empat buah muatan A, B, C, dan D. A dan B tolak-menolak. A dan C tarik-menarik, sedangkan C dan D tolak menolak.
Jika B bermuatan listrik positif, maka ........

A. D bermuatan negatif, C positif
B. C bermuatan negatif, D positif

C. D bermuatan negatif, A positif
D. A bermuatan negatif, C positif

27. Dua muatan listrik masing-masing 6 C dan 2 C, jarak antara kedua muatan adalah 3 m. Besar gaya tolak menolaknya ........ (k = 9 x109Nm²C-2)

A. 12 x 107 N
B. 12 x 108 N

C. 12 x 109 N
D. 16 x 109 N

28. Satuan kuat arus listrik dalam SI ........

A. ampere
B. volt

C. coulomb
D. ohm

29. Kuat arus di dalam sepotong kawat penghambat ialah 4 A. Apabila kedua ujungnya diberi potensial 12 volt. Berapa hambatan ........

A. 2 ohm
B. 3 ohm

C. 4 ohm
D. 5 ohm

30. Berapa I2 pada rangkaian di bawah !

A. 1 A
B. 2 A

C. 3 A
D. 4 A

31. Berapakah Rp pada rangkaian campuran di bawah ini ........

A. 8 ohm

C. 1 ohm
D. 7 ohm

32. Benda yang ditarik kuat oleh magnet yaitu ........

A. paramagnetik
B. ferromagnetik

C. diamagnetik
D. elektromagnetik

33. Kelompok benda berikut yang tergolong benda magnet adalah ........

A. besi, baja, tembaga
B. besi, baja, kaca

C. besi, nikel, kaca
D. besi, baja, kobalt

34. Sebatang besi dapat dimagnetkan dengan cara berikut, kecuali ........

A. mendekatkan besi ke magnet
B. menggosok besi dengan magnet
C. memanaskan besi yang menempel pada magnet
D. mengalirkan arus listrik pada besi

35. Penyimpangan arah jarum kompas terhadap arah arus listrik dapat ditentukan dengan aturan tangan kanan. Aturan ini ditentukan oleh ........

A. Oersted
B. Faraday

C. Ampere
D. Lorentz

36. Insektisida adalah bahan kimia pembunuh ........

A. Tikus
B. Serangga

C. Kuman
D. Bakteri

37. Bahan kimia yang sering ditambahkan pada sabun mandi adalah ........

A. pewarna
B. pewangi

C. antiseptik
D. semua benar

38. Bahan-bahan berikut tergolong pewarna alami, kecuali ........

A. kunyit
B. tartrazine

C. karamel
D. daun suji

39. Tanda atom unsur kalium, kalsium, belerang, emas berturut-turut yaitu ........

A. K, Ca, S, Au
B. K, Ca, Ag, S

C. K, Ca, Si, Ag
D. K, Ca, As, Ag

40. Nama senyawa dengan rumus kimia PO5 adalah ........

A. posfor pentaoksida
B. diposfor pentaoksida

C. posfor oksida
D. posfor oksigen

Home Copyright © 1999-2008, InVirCom, All rights reserved.
Homepage :, email :
Read More... - soal fisika
Senin, 10 November 2008


Mengapa Karya Tulis Ilmiah Ditolak?

Berdasarkan Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara nomor 84 tahun 1993 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kredit menyatakan bahwa bagi tenaga pendidik yang telah mempunyai pangkat IVa ke atas diwajibkan mengumpulkan angka kredit sebanyak 12 dari unsur pengembangan profesi. Di sisi lain berdasarkan data dari Pusat Data Pendidikan Indonesia Balitbang Depdiknas menunjukan jenjang kepangkatan tenaga pendidik menumpuk di golongan IVa, sangat sedikit yang mencapai pangkat di atas IVa antara lain: gol IV b sebanyak 2370 orang, IVc 68 orang dan golongan IVd 14 orang. Adapun berdasarkan Data dari Biro Kepegawaian Depdiknas, alasan utamanya sebagian besar tenaga pendidik merasa kesulitan dalam mengembangkan profesi terutama dalam hal penulisan KTI. Disamping itu pula berdasarkan data pada saat penilaian periode yahun 2006 dari jumlah berkas yang dinilai sebanyak 1700 berkas yang memenuhi angka kredit 12 hanya sekitar 40 berkas. Atas dasar pokok pikiran tersebut maka di bawah ini akan diuraikan arti pengembangan profesi, alasan penolakan penulisan karya ilmiah, dengan harapan menjadikan gambaran bagi tenaga pendidik sehingga mampu memenuhi perolehan angka kredit.

Pengembangan Profesi

Pengembangan profesi seperti yang dimaksud dalam petunjuk teknis jabatan fungsional guru dan angka kreditnya, “adalah kegiatan guru dalam rangka pengamalan ilmu dan pengetahuan, teknologi dan ketrampilan untuk peningkatan mutu baik bagi proses belajar mengajar dan profesionalisme tenaga kependidikan lainnya maupun dalam rangka menghasilkan sesuatu yang bermanfaat bagi pendidikan” .

Unsur pengembangan profesi sifatnya wajib bagi guru yang telah menduduki pangkat/jabatan guru Pembina, hal ini dikarenakan pangkat jabatan guru Pembina diharapkan tumbuh daya analisis, kritis serta mampu memecahkan masalah dalam lingkup tugasnya

Kegiatan guru yang termasuk pengembangan profesi
Beberapa kegiatan guru yang termasuk pengembangan profesi adalah sebagai berikut :
a. melaksanakan kegiatan KTI di bidang pendidikan
b. menemukan teknologi tepat guna di bidang pendidikan
c. membuat alat peraga atau alat bimbingan
d. menciptakan karya seni seperti lagu, lukisan
e. mengikuti kegiatan pengembangan kurikulum

Tata cara pengajuan angka kredit (pengembangan profesi)

Dalam mengajukan angka kredit dalam pengembangan profesi dapat dilakukan prosedur sebagai berikut :
1. adanya peran critical friend, kritik dan saran dari teman sejawat yang satu profesi agar mendapat masukan mengenai penulisan KTI.
2. mintakan saran pada guru bahasa Indonesia untuk mengetahui pengunaan bahasa maupun sistimatika penulisan KTI yang benar
3. sertakan surat pengesahan dari Kepala Sekolah serta petugas perpustakaan jika penulisan sudah selesai
4. sertakan surat pengantar Kepala Sekolah dan dikirim ke Tim penilai Angka Kredit pengembangan profesi tingkat pusat yang sekretariatnya di LPMP.
5. untuk lebih lengkap, sertakan pula pengesahan dari Kepala Dinas pendidikan Tingkat Kab/kota

Tata cara penilaian pengembangan profesi

Hasil karya berupa karya tulis yang berupa hasil penelitian, tinjauan ilmiah, pembuatan alat peraga, teknologi, karya seni penilaianya dalam bentuk paparan /deskripsi sesuai kaidah penulisan karya ilmiah dengan langkah penilaian sebagai berikut :
1. Penilaian tidak mengenal nilai jenjang dalam setiap unsur dengan kata lain hanya mengenal diterima atau ditolak, contohnya setiap karya tulis mempunyai bobot nilai 4, maka penilaian jika diterima bernilai maksimal 4 jika ditolah mendapat nilai 0, tidak ada nilai 1 , 2 , 3.
2. Urutan penilaian di mulai dari judul, sistimatika penulisan, latar belakang penulisan kajian teori , cara pengolahan, kesimpulan rekomendasi, daftar pustaka, dengan menggunakan sistem gugur, jika seorang guru menulis karya ilmiah tetapi judulnya tidak menggambarkan latar belakang pendidikan serta kajiannya terlalu luas maka langsung digugurkan dengan nilai 0 tanpa dilihat unsur yang lainnya, begitu pula seterusnya.
Adapun yang termasuk karya tulis ilmiah terdiri dari :
• KTI hasil penelitian, pengkajian, survei dan evaluasi
• karya tulis/makalah berupa tinjauan atau ulasan ilmiah gagasan sendiri
• Tulisan ilmiah populer
• prasaran berupa tinjauan wawasan atau ulasan ilmiah yang disampaikan pada pertemuan ilmiah
• buku pelajaran atau modul
• diktat pelajaran
• menerjermahkan karya ilmiah
dari ketujuh kategori inilah guru bisa memilih sehingga tidak usah memaksakan diri membuat KTI yang tidak dikuasainya.

Persyaratan Karya Tulis Ilmiah (KTI)

Karya tulis ilmiah yang ditulis guru hendaknya memenuhi syarat APIK (Asli, Perlu, Ilmiah dan Konsisten ) artinya
• Asli (original ) karya tulis yang dihasilkan harus merupakan produk asli guru dan sesuai dengan mata pelajaran yang diampu dan tempat bekerja
• Perlu/bermanfaat ( useful) karya tulis yang dihasilkan guru harus dirasakan manfaatnya secara langsung oleh guru dalam meningkatkan kualitas pembelajaran
• Ilmiah ( scientific) karya tullis yang dihasilkan harus disusun secara ilmiah, sistimatis, runtut dan memenuhi persyaratan penulisan karya ilmiah
• Konsisten (concistency) KTI yang dihasilkan harus memperlihatkan keajegan dan konsistensi pemikiran yang utuh, baik secara keseluruhan maupun hubungan antar bab bagian karya tulis yang disajikan.

Kriteria Pokok KTI

Ada beberapa kriteria yang dilihat dalam penulisan KTI, diantaranya terdapat:
• “masalah “ pokok yang dijadikan dasar penulisan dan masalah tersebut sesuai atau menyangkut kegiatan pembelajaran yang dilaksanakan guru sehari hari
• kajian pustaka/teori yang mendukung pemecahan masalah
• metodologi yang dilakukan secara runtut dalam upaya pemecahan masalah tersebut
• data dan fakta yang mendukung pembahasan masalah tersebut
• alternatif pemecahan masalah yang dikemukakan atau dibahas untuk solusi atas masalah yang dihadapi
• kesimpulan maupun rekomendasi yang dikemukakan berdasarkan analisis data terhadap upaya pemecahan masalah tersebut.

Ada beberapa alasan mengapa karya tulis ilmiah guru dalam unsur pengembangan profesi guru ditolak berdasarkan hasil pengalaman tim penilaian angka kredit tingkat pusat diperoleh alasan-alasan itu antara lain :

• berupa skripsi/thesis/desertasi (sudah diniali dalam unsur pendidikan)

• KTI diragukan keasliannya, bila
salah satu bagian tulisan (atau hal lain) menunjukkan bahwa KTI itu merupakan skripsi, penelitian, atau karya orang lain, yang diubah dan digunakan sebagai karya ilmiahnya (seperti misalnya bentuk ketikan tidak sama, tempelan nama, dll)
Terdapat petunjuk adanya lokasi dan subjek yang tidak konsisten
Terdapat tanggal pembuatan yang tidak sesuai
Terdapat berbagai data yang tidak konsisten, tidak akurat
Terdapat kesamaan isi, format, gaya penulisan yang sangat mencolok dengan KTI yang lain
Penyusunan KTI yang berbentuk penelitian, pengembangan dan evaluasi diselesaikan/dihasilkan lebih dari 2 judul dalam setahun
• KTI sudah kadaluarsa ( disusun sebelum PAK terakhir)
• Pengesahan :
tidak ada pengesahan kepalasekolah/kepala madrasah guru yang bersangkutan bahwa KTI tersebut adalah benar karya tenaga pendidik yang bersangkutan

Pengesahan ada, tetapi bukan dari pejabat yang berwenang
• KTI bukan dalam bidang pendidikan
• penulisan makalah tidak jelas apakah laporan penelitian atau tulisan ilmiah yang merupakan tinjauan/ulasan ilmiah hasil gagasan sendiri.
• karya ilmiah yang disusun belum/tidak menggunakan format yang lazim dalam penulisan ilmiah
• tulisan yang diajukan tidak memenuhi syarat sesuai dengan Kepmendikbud No025/0/1995

• penyusunan karya ilmiah belum menggunakan proses berpikir keilmuan (ada masalah, kajian teori, metodologi, data, analisis, kesimpulan, saran dan rekomendasi.)
• masalah :
Yang dikaji terlalu luas, tidak langsung berhubungan dengan permasalahan yang berkaitan dengan upaya pengembangan profesi penulis.

Yang ditulis bukan kegiatan nyata penulis dalam peningkatan/pengembangan profesi
• Kajian teori :
Tidak relevan dengan judul/permasalahan yang dikaji

Terlalu luas, belum mengarah pada hal-hal yang dipermasalahkan

Sangat sederhana, belum nampak wacana keilmuannya
• Metode penelitian belum sesuai dengan dengan kaidah penulisan karya tulis ilmiah (tujuan khusus, tempat dan waktu, ruang lingkup penelitian, populasi, sampel penelitian, teknik sampling, metode pengumpulan dan pengolahan data dan analisis data)
• Data yang disajikan kurang lengkap /tidak ada
• instrumen tidak dilampirkan/tidak lengkap/tidak sesuai
• Analisis data tidak sesuai dengan metode analisisi data yang dipilih dalam metode penelitian, atau permasalahan yang dirumuskan dalam latar belakang (pendahuluan)
• Isi tulisan ilmiah pada bab selanjutnya tidak konsisten/tidak ada kesesuaian/tidak seimbang
• Kesimpulan dan saran tidak sesuai dengan alur berfikir pada bab-bab sebelumnya
• Rekomendasi belum menunjukan manfaat yang nyata bagi dunia pendidikan

• Penyusunan karya ilmiah belum menggunakan proses berfikir keilmuan (ada masalah, kajian teori, fakta, ulasan/ tinjauan secara ilmiah yang merupakan gagasan penulis dan kesimpulan)
• Masalah yang dikaji terlalui luas, tidak langsung berhubungan dengan permasalahan yang berkaitan dengan pengembangan profesi penulis
• Kajian teori :
tidak relevan dengan judul/permasalan yang dikaji
terlalu luas, belum mengarah pada hal hal yang dipermasalahkan
sangat sedehana, belum nampak wacana keilmiuannya.
• kajian fakta tidak/belum relevan dengan permasalahan yang dikaji
• isi pembahasan karya ilmiah belum memuat gagasan penulis
• tulisan ilmiah tidak konsisten/tidak ada kesesuaian/tidak seimbang.
• kesimpulan tidak sesuai dengan alur pikir bab sebelumnya.
1. tidak sesuai dengan tugasnya
2. sistimatika penulisan tidak sesuai dengan pedoman penulisan yang berlaku

1. belum mendapat pengesahan dari Disrjen Dikdasmen (taraf nasional)
2. belum mendapat pengesahan dari kepala dinas pendidikan di provinsi (taraf provinsi)

Alat Peraga
Pada latar belakang belum dikemukakan permasalahan, manfaat alat peraga, langkah-langkah pembuatan, langkah-langkah penggunan dan kesimpulan serta lampiran yang relevan ( foto/gambar dari alat peraga)

Karya terjemahan
1. substansi di luar bidang pendidikan /tidak bermanfaat dalam pembelajaran/tidak utuh
2. belum ada keterangan dari kepala sekolah yang menjelaskan manfaat karya terjemahan tersebut
3. belum ada keterangan dari kepala sekolah yang menjelaskan karya tersebut adalah terjemahan guru yang bersangkutan

Pengembangan profesi bagi tenaga pendidik merupakan suatu kewajiban, apabila tenaga pendidik tersebut telah menduduki pangkat jabatan IVa, diperlukan suatu kegiatan yang dilakukan secara terarah dan terpadu dan hal yang paling penting adalah menjiwai profesi yang digeluti selama ini.

Daftar Pustaka
Suharjono, Pengembangan Profesi Guru, Panduan Tehnik Penilaian KTI Guru, Depdiknas
Kepmen, Penilaian Jabatan Fungsional Guru, Jakarta
Suharsimi Arikunto, PTK, Rineka Cipta Yogyakarta (2006)
Read More... - KARYA TULIS
Jumat, 07 November 2008




I. Pendahuluan

Dalam rangka mengimplementasikan pogram pembelajaran yang sudah dituangkan di dalam silabus, guru harus menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP). RPP merupakan pegangan bagi guru dalam melaksanakan pembelajaran baik di kelas, laboratorium, dan/atau lapangan untuk setiap Kompetensi dasar. Oleh karena itu, apa yang tertuang di dalam RPP memuat hal-hal yang langsung berkait dengan aktivitas pembelajaran dalam upaya pencapaian penguasaan suatu Kompetensi Dasar.

Dalam menyusun RPP guru harus mencantumkan Standar Kompetensi yang memayungi Kompetensi Dasar yang akan disusun dalam RPP-nya. Di dalam RPP secara rinci harus dimuat Tujuan Pembelajaran,Materi Pembelajaran, Metode Pembelajaran, Langkah-langkah Kegiatan pembelajaran, Sumber Belajar, dan Penilaian

II. Langkah-langkah Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

A. Mencantumkan identitas
• Nama sekolah
• Mata Pelajaran
• Kelas/Semester
• Standar Kompetensi
• Kompetensi Dasar
• Indikator
• Alokasi Waktu
 RPP disusun untuk satu Kompetensi Dasar.
 Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar, dan Indikator dikutip dari silabus yang disusun oleh satuan pendidikan
 Alokasi waktu diperhitungkan untuk pencapaian satu kompetensi dasar yang bersangkutan, yang dinyatakan dalam jam pelajaran dan banyaknya pertemuan. Oleh karena itu, waktu untuk mencapai suatu kompetensi dasar dapat diperhitungkan dalam satu atau beberapa kali pertemuan bergantung pada karakteristik kompetensi dasarnya.

B. Mencantumkan Tujuan Pembelajaran
Tujuan Pembelajaran berisi penguasaan kompetensi yang operasional yang ditargetkan/dicapai dalam rencana pelaksanaan pembelajaran. Tujuan pembelajaran dirumuskan dalam bentuk pernyataan yang operasional dari kompetensi dasar. Apabila rumusan kompetensi dasar sudah operasional, rumusan tersebutlah yang dijadikan dasar dalam merumuskan tujuan pembelajaran. Tujuan pembelajaran dapat terdiri atas sebuah tujuan atau beberapa tujuan.

C. Mencantumkan Materi Pembelajaran
Materi pembelajaran adalah materi yang digunakan untuk mencapai tujuan pembelajaran. Materi pembelajaran dikembangkan dengan mengacu pada materi pokok yang ada dalam silabus.

D. Mencantumkan Metode Pembelajaran
Metode dapat diartikan benar-benar sebagai metode, tetapi dapat pula diartikan sebagai model atau pendekatan pembelajaran, bergantung pada karakteristik pendekatan dan/atau strategi yang dipilih.

E. Mencantumkan Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran
Untuk mencapai suatu kompetensi dasar harus dicantumkan langkah-langkah kegiatan setiap pertemuan. Pada dasarnya, langkah-langkah kegiatan memuat unsur kegiatan pendahuluan/pembuka, kegiatan inti, dan kegiatan penutup. Akan tetapi, dimungkinkan dalam seluruh rangkaian kegiatan, sesuai dengan karakteristik model yang dipilih, menggunakan urutan sintaks sesuai dengan modelnya. Oleh karena itu, kegiatan pendahuluan/pembuka, kegiatan inti, dan kegiatan penutup tidak harus ada dalam setiap pertemuan.

F. Mencantumkan Sumber Belajar
Pemilihan sumber belajar mengacu pada perumusan yang ada dalam silabus yang dikembangkan oleh satuan pendidikan. Sumber belajar mencakup sumber rujukan, lingkungan, media, narasumber, alat, dan bahan. Sumber belajar dituliskan secara lebih operasional. Misalnya, sumber belajar dalam silabus dituliskan buku referens, dalam RPP harus dicantumkan judul buku teks tersebut, pengarang, dan halaman yang diacu.

G. Mencantumkan Penilaian
Penilaian dijabarkan atas teknik penilaian, bentuk instrumen, dan instrumen yang dipakai untuk mengumpulkan data. Dalam sajiannya dapat ituangkan dalam bentuk matrik horisontal atau vertikal. Apabila penilaian menggunakan teknik tes tertulis uraian, tes unjuk kerja, dan tugas rumah yang berupa proyek harus disertai rubrik penilaian.

III. Format Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

SMP/MTs : ...................................
Mata Pelajaran : ...................................
Kelas/Semester : ...................................
Standar Kompetensi: ...................................
Kompetensi Dasar : ...................................
Indikator : ...................................
Alokasi Waktu : … jam pelajaran (… x pertemuan)

A. Tujuan Pembelajaran : ...................................
B. Materi Pembelajaran : ...................................
C. Metode Pembelajaran : ..................................
D. Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan 1: ..................................................
Pertemuan 2: .................................................
E. Sumber Belajar : ...................................
F. Penilaian : ...................................

( RPP )

Sekolah : SMP.......
Kelas / Semester : VII (tujuh)/Semester 1
Mata Pelajaran : IPA (Ilmu Pengetahuan Alam)

Standar Kompetensi
1. Memahami prosedur ilmiah untuk mempelajari benda-benda alam dengan menggunakan peralatan.

Kompetensi Dasar
1.2. Mendiskripsikan pengertian suhu dan pengukurannya

1. Menggunakan termometer untuk mengukur suhu zat
2. Membuat termometer sederhana, berskala berdasarkan sifat perubahan volume
3. Membandingkan skala termometer Celcius dengan termometer yang lain

Alokasi waktu : 4 jam pelajaran ( 2 x pertemuan )

A. Tujuan Pembelajaran
Peserta didik dapat :
1. menjelaskan pengertian suhu
2. menggunakan termometer untuk mengukur suhu benda
3. melakukan percobaan untuk membuat termometer sederhana
4. membaca skala pada termometer Celcius
5. membadingkan skala pada termometer Celcius dan termometer Fahrenheit

B. Materi Pembelajaran: Suhu dan Pengukuran

C. Metode Pembelajaran:
1. Model : - Direc intruction (DI)
- Kooperatif learning
2. Metode: - Diskusi kelompok
- Eksperimen

D. Langkah- langkah Kegiatan :

1. Pertemuan Pertama

a. Kegiatan pendahuluan
• Motivasi dan apresepsi)
- Alat apakah yang dipakai bila suhu tubuhmu terasa panas ?

• Prasyarat pengetahuan)
- Apakah satuan suhu menurut SI ?
- Termasuk besaran apakah suhu itu ?

• Pra Eksperimen)
- Berhati-hatilah menggunakan peralatan yang terbuat dari kaca
- Juga hati-hati menggunakan api

b. Kegiatan Inti
• Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok
• Secara kelompok peserta didik mendiskusikan pengertian suhu, kemudian membuat kesimpulan sementara dan anggota masing-masing kelompok mengkomunikasikan.
• Guru menanggapi jawaban peserta didik dan memberikan informasi yang benar
• Setiap kelompok diberikan sebuah termometer suhu badan, setiap kelompok mendiskusikan bagaimana cara menggunakan termometer yang benar
• Peserta didik dalam kelompok melakukan eksperimen cara membuat termometer sederhana dengan menggunakan alat-alat yang telah disediakan (termometer tak bersekala, gelas piala, kaki tiga + kassa, air, es batu, kompor spirtus)
• Peserta didik mengamati dan menuliskan datanya ke dalam LKS

c. Kegiatan Penutup
• Guru bersama peserta didik melakukan diskusi kelas dari hasil eksperimen kelompok
• Guru bersama peserta didik membuat kesimpulan/ rangkuman hasil belajar
• Guru memberikan tes untuk mengetahui daya serap materi yang baru saja dipelajari.
• Guru memberikan tugas rumah berupa pertanyaan, misalnya mencari macam- macam termometer yang ada dalam kehidupan sehari-hari.

2. Pertemuan kedua

a. Kegiatan Pendahuluan
• Motivasi dan Apresepsi
- Secara klasikal guru memberi pertanyaan, apakah satuan suhu dalam SI?

• Prasyarat pengetahuan
- Guru menunjukkan sebuah termometer, peserta didik diminta untuk membaca skala.

b. Kegiatan Inti
• Melalui diskusi kelas, guru memberikan informsi cara membaca skala pada termometer yang benar.
• Melalui diskusi kelompok, peserta didik diberi tugas membandingkan skala pada termometer Celcius dengan termometer Fahrenheit
• Guru memberikan informasi cara menentukan skala termometer Celcius dan Fahrenheit dengan perbandingan C : F = 5 : 9
• Guru memberikan contoh latihan cara menghitung skala termometer Celcius dan Fahrenheit.

b. Kegiatan Penutup
• Guru bersama peserta didik berdiskusi untuk membuat rangkuman
• Guru memberikan latihan soal-soal tentang termometer
• Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

E. Sumber Belajar
a. Buku .....karangan .... hal .... (buku yang ada disekolah)
b. LKS
c. Buku Referensi
d. Alat-alat praktikum

F. Penilaian Hasil Belajar

a. Teknik penilaian:
- Tes tertulis
- Tes unjuk kerja

b. Bentuk instrumen:
- Isian dan PG
- Uji petik kerja prossedur dan produk

c. Contoh instrumen:
- Instrumen tes isian :
Alat yang digunakan untuk mengukur suhu zat adalah ....
Kunci : Termometer
Skor = 1
- Contoh tes PG:
Bila termometer Celcius menunjuk angka 25 derajat maka termometer
Fahrenheit menunjukkan angka ....
a. 41 derajat F
b. 45 derajat F
c. 45,3 derajat F
d. 77 derajat F
Kunci : d
Skor = 1

- Uji petik kerja prosedur dan produk:
Lakukan kegiatan untuk membuat termometer sederhana dengan menggu-nakan alat-alat sebagai berikut.
o termometer tak bersekala
o kaki tiga + kassa
o gelas piala
o lampu spirtus
o air, es batu

No. Aspek Skor
1. Merangkai alat dengan benar 2
2. Melakukan kegiatan dengan prosedur yang benar 4
3. Memperoleh data dari percobaan 2
4. Membuat kesimpulan dengan benar 2

Jumlah skor

.............., .......................
Kepala SMP Guru Mata pelajaran

.................................. ......................................


Sekolah : SMP .......
Mata Pelajaran : IPA (Ilmu Pengetahuan Alam)
Kelas / Semester : VII (tujuh)/ 1 (satu)

Standar Kompetensi :
2. Memahami klasifikasi zat

Kompetensi Dasar :
2.1. Mengelompokkan sifat larutan asam, larutan basa dan larutan garam melalui alat dan indikator yang tepat

Indikator :
a. Mengidentifikasikan sifat asam, basa, garam dengan menggunakan indikator yang sesuai.
b. Mengelompokkan bahan-bahan di lingkungan sekitar berdasarkan konsep asam, basa dan garam
c. Menggunakan alat sederhana untuk menentukan skala keasaman dan kebasaan

Alokasi Waktu: 4 jam pelajaran ( 2 x pertemuan )

A. Tujuan Pembelajaran :
Peserta didik dapat :
2. membedakan pengertian asam, basa dan garam secara kimia
3. menentukan ciri-ciri zat yang bersifat asam, basa dan garam
4. mengelompokkan zat-zat yang bersifat asam, basa dan garam
5. menggunakan alat penentu/ petunjuk asam dan basa
6. menyimpulkan hasil percobaan dan mempresentasikan

B. Materi Pembelajaran: Asam, Basa dan garam

C. Metode Pembelajarn
1. Model pembelajaran :
- Kooperatif learning
- Direc Instruction (DI)
2. Metode :
-. Pengamatan
-. Diskusi informasi

D. Langkah – langkah kegiatan :

1. Pertemuan pertama
a. Kegiatan Pendahuluan
• Motivasi
- Pernahkah kamu mengoleskankan larutan gula pada kulit tanganmu ?
- Apa yang kamu rasakan ?

• Prasyarat eksperimen
- Hati-hati cara mencampurkan dua larutan yang berbeda
- Hati-hati cara menuangkan larutan asam sulfat

b. Kegiatan inti :

• Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok
• Guru dan peserta didik mendiskusikan pengertian asam, basa dan garam serta menentukan ciri-cirinya
• Disediakan bahan- bahan larutan asam, larutan basa dan larutan garan, peserta didik mengamati dan mengelompokkannya
• Peserta didik mendiskusikan dan mengkomunikasikan secara kelompok

c. KegiatanPenutup
• Guru dan peserta didik membuat rangkuman/ kesimpulan
• Guru memberikan tes secara lisan tentang asam, basa, garam

2. Pertemuan kedua

a. Kegiaatan Pendahuluan
• Motivasi
- Pernahkah kamu meremas remas bunga kembang sepatu berwarna kemudian ditetesi dengan asam cuka? Apa yang terjadi?

• Prasarat pengetahuan
- Sebutkan ciri-ciri asam, basa dan garam?
- Apakah sifat asam basa dan garam?

• Prasarat eksperimen
- Guru memberi informasi kepada peserta didik agar hati-hati larutan asam sulfat

b. Kegiatan inti :
• Guru memberi instruksi kepada peserta didik untuk melakukan eksperimen kelompok
• Peserta didik melakukan eksperimen dengan menggunakan kertas lakmus atau ph stik untuk menentukan sifat asan dan basa dari suatu larutan
• Peserta didik mendiskusikan dengan kelompokkan untuk membuat kesimpulan dari data percobaan
• Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.

c. Kegiatan penutup
• Guru dan peserta didik berdiskusi untukmembuat rangkuman kegiatan
• Guru memberikan tugas kepada peserta didik untuk mencari bahan-bahan di sekitar rumah dam dikelompokkan ke dalam zat- zat yang bersifat asam, basa dan garam

E. Sumber belajar
1. Buku siswa ....... karangan ...... hal ..... (sesuai yang dipakai)
2. Lingkungan sekitar sekolah atau rumah
3. Buku referensi
4. Bahan-bahan kimia

F. Penilaian :
1. Teknik penilaian:
- Tes tertulis
- Tes unjuk kerja

2. Bentuk instrumen:
- Tes isian
- Tes identifikasi
- Tes uji petik kerja prosedur

3. Contoh instrumen:
a. Tes isian:
Ciri-ciri basa adalah ....
Kunci : a. Mengandung OH
b. Rasanya pahit
c. Bila kena kulit licin
Skor : 3

b. Contoh tes identifikasi
Tentukan bahan-bahan yang bersifat asam, basa dan garam dari bahan-bahan yang tersedia ( larutan cuka, larutan sabun, larutan garam, larutan gula, NaCl,HCl
Asam : larutan cuka, H Cl
Basa : larutan sabun
Garam: larutan garam, NaCl
Skor : 3

c. Contoh Uji petik kerja prosedur
Lakukan kegiatan untuk menentukan tingkat keasaman suatu larutan dengan menggunakan pH stik !

No. Aspek Skor
1. Ketepatan menggunakan pH stik dengan benar 2
2. Melakukan kegiatan dengan prosedur yg benar 2
3. Memperoleh data dari kegiatan 2
4. Membuat kesimpulan 2

Jumlah skor

Mengetahui, Guru mata pelajaran,
Kepala SMP......

........................................... ........................................


Sekolah : SMP ………
Mata Pelajaran : IPA (Ilmu Pengetahuan Alam)
Kelas/ Semester: VII (Tujuh)/ 2 (dua)

Standar Kompetensi:
5. Memahami gejala-gejala alam melalui pengamatan

Konpetensi Dasar:
5.3 Menggunakan mikroskop dan peralatan pendukung lainnya untuk mengamati gejala-gejala kehidupan

Indikator: :
1. Mengenal bagian-bagian mikroskop
2. Menggunakan mikroskop dengan benar (mengatur fokus, pencahayaan, menentukan Obyek mikroskopis)
3. Mengidentifikasi simbol-simbol dalam laboratorium

Alokasi Waktu: 4 x 40 menit (2 x pertemuan)

A. Tujuan Pembelajaran:

Peserta didik mampu:
1. Menyebutkan nama bagian-bagian mikroskop
2. Menunjukkan nama bagian-bagian mikroskop
3. Menjelaskan fungsi bagian-bagian mikroskop
4. Menggunakan mikroskop dengan benar
5. Menyebutkan nama bentuk sayatan
6. Membuat preparat basah

B. Materi Pembelajaran:

1. Bagian-bagian Mikroskop
2. Fungsi bagian-bagian mikroskop
3. Cara menggunakan mikroskop
4. Membuat sayatan melintang
5. Membuat sayatan membujur
6. Membuat preparat basah

C. Metode Pembelajaran:
1. Model:
• Direc Instruksional (DI)
• Kooperatif Learning

2. Metode:
• Demontrasi
• Eksperimen
• Diskusi Tanya jawab

D. Langkah-langkah Kegiatan:

1. Pertemuan pertama

a. Kegiatan pendahuluan
• Motivasi : Menanyakan pada peserta didik apakah pernah sudah melihat mikroskop.
• Pengetahuan Prasarat: Ajukan pertanyaan apakah artinya mikroskop

b. Kegiatan inti
• Guru membagi peserta didik kedalam kelompok-kelompok
• Guru mengarahkan jawaban pertanyaan dengan meminta peserta didik untuk membuka dan membaca buku siswa
• Guru mempresentasikan pengetahuan deklaratif tentang nama bagian-bagian mikroskop
• Guru menunjukkan nama bagian mikroskop langsung pada mikroskop yang ada di atas meja
• Guru meminta salah satu siswa untuk melakukan hal yang sama seperti yang ditunjukkan oleh guru, jika ada kesalahan langsung diberikan umpan balik.
• Guru mendemontrasikan langkah-langkah penggunaan, pengamatan pada suatu objek, cara menggambar hasil, menentukan bangun benda dan ukuran benda di bawah mikroskop
• Guru meminta ketua kelompoknya untuk mengambil mikroskop dan kelengkapannya.
• Guru meminta peserta didik mengerjakan LKS yang sudah disiapkan oleh guru.
• Guru memeriksa kegiatan peserta didik apakah sudah dilakukan dengan benar. Jika masih ada peserta didik/kelompok yang belum dapat melakukan dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan

c. Kegiatan Penutup
• Memberi penghargaan pada kelompok dengan kinerja baik
• Membimbing siswa merangkum pelajaran
• Uji Kompetensi Lisan
- Sebutkan pengertian dari mikroskop !
- Sebutkan bagian-bagian mikroskop dan fungsinya !
2. Pertemuan kedua

a. Kegiatan pendahuluan
• Motivasi : Menanyakan pada peserta didik apakah sudah dapat membuat preparat sendiri.
• Pengetahuan Prasarat: Ajukan pertanyaan apakah sarat dari benda yang akan dilihat di bawah mikroskop

b. Kegiatan inti
• Guru membagi peserta didik kedalam kelompok-kelompok
• Guru mengarahkan jawaban pertanyaan dengan meminta peserta didik untuk membuka dan membaca buku siswa
• Guru meminta ketua kelompoknya untuk mengambil mikroskop dan kelengkapannya.
• Guru mempresentasikan pengetahuan deklaratif tentang alat-alat dan bahan yang diperlukan dalam pembuatan preparat antara lain : kaca objek, kaca penutup, dan hand mikrotom
• Guru mendemontrasikan cara penggunaan hand mikrotom
• Guru mendemontrasikan cara membuat sayatan melintang dan membujur
• Guru meminta peserta didik mengerjakan LKS yang dibuat oleh guru
• Peserta didik mencoba melakukan kegiatan menyayat objek sesuai dengan petunjuk di LKS
• Guru memeriksa kegiatan peserta didik apakah sudah dilakukan dengan benar. Jika masih ada peserta didik/kelompok yang belum dapat melakukan dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.

c. Kegiatan Penutup
• Peserta didik mempresentasikan hasil kerja kelompoknya
• Memberi penghargaan pada kelompok dengan kinerja baik
• Membimbing siswa merangkum pelajaran
• Uji Kompetensi Lisan
- Sebutkan alat yang diperlukan dalam pembuatan preparat
- Apakah sarat dari benda yang akan dilihat di bawah mikroskop?

E. Sumber Belajar

1. Buku Siswa
2. Mikroskop dan kelengkapannya
3. Hand microtom
4. Preparat kering

F. Penilaian

1. Teknik penilaian dan bentuk instrumen

Teknik Bentuk instrumen
Tes unjuk kerja Tes identifikasi dan uji petik kerja prosedur
Tes tulis PG

2. Contoh instrumen

a. Soal tes identifikasi dan uji petik kerja prosedur

1) Tentukan dan sebutkan nama-nama bagian mikroskop!

No Aspek Skor
1 Kelengkapan bagian mikroskop yang disebut namanya 1
2 Kebenaran posisi/letak setiap bagian mikroskop yang disebut namanya 2
Skor maksimum 3

2) Amati preparat basah atau preparat jadi yang sudah tersedia hingga ditemukan objek yang dimaksud!

Rubrik/pedoman penskoran
No Aspek Skor
1 Mikroskop siap dipakai untuk mengamati 1
2 Bayangan benda tampak dibawah mikroskop 1
3 Skor maksimum 2

b. Contoh tes PG
Manakah bahan-bahan berbahaya dan dapat menimbulkan penyakit menimbulkan penyakit yang diketumukan di laboratorium …
a. air
b. asam sulfat
c. alkohol
d. larutan glukosa
Kunci: b
Skor : 1
.............., .......................
Mengetahui, Guru Mata pelajaran
Kepala SMP ..........

.................................. ......................................
Read More... -

Link Fisika

Prediksi UN Fisika

lomba roket air

lomba roket air
bu Erna baju biru, erik baju batik, ratri & andita baju olah raga ,izmi anggi, izmi